Secuil Kisah dari Selat Sunda


Patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrisi dan slogan-slogan. Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal obyeknya. Dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat. Karena itulah kami naik gunung.” -Soe Hok Gie


====================
JUNI 2014: Overture
Oke. Seperti biasa, berawal dari ketidaksengajaan. Tapi kali ini ceritanya berbeda. Kali ini gue ceritanya lagi nyariin tempat liburan untuk Desember 2014 atau Januari 2015 nanti yang rencananya diadakan dengan peserta beberapa anggota kelas Akun-B ’11. Sembari mencari-cari tempat yang jauh, tapi tidak keluar pulau Sumatera, pencarian gue pusatkan di Lampung. Sewaktu melihat-lihat website Rafauli Trip, tertera judul “Jadi yang Pertama Membawa Sang Saka ke Puncak Krakatau”, jelas gue penasaran. Gue buka, daaan tanggalnya cocok..! Dengan asumsi bolos kuliah satu hari. Gue coba hubungi Rizky untuk ajak liburan lagi. Respons positif.

Asiiik. Dalam hati gue seneng karena bisa liburan lagi. 3x dalam setahun. Dan murah. Untuk meramaikan, gue coba cari-cari orang lagi. Kelas coba gue ajak, respons mereka negatif. Antara gak ada duit, sama takut mendengar nama Krakatau. Kecewa gue jelas, karena trip ini nantinya bakal sepi deh. Dan berhubung baru sedikit yang daftar di situ, ya jelas gue gencar nyari temen biar bisa rame donk.

Pilihan selalu jatuh ke Laponta FC. Dengan embel-embel liburan murah, respons didapat dari rombongan Jon (Lapo, FISIP). Gak disangka dia bawa armada 11 (SEBELAS) ORANG..!!! Total rombongan ini sendiri 20 orang termasuk gue. Ya, gue harus handle 19 orang lainnya. Berat sih, tapi kapan lagi gue bisa ke Krakatau..? Dan ini daftar pesertanya:
  • Ezra
  • Rizky
  • Dini
  • Jek
  • Farid
  • Buyung
  • Jhon
  • Reza
  • Tufida
  •  robbi
  • Sadam
  • Rozi
  • Galuh
  • Defri
  • Hari
  • Firman
  • Afri
  • Melak
  • Pramudya
  • Joshua
Semua perlengkapan gue persiapkan, cuman tinggal sendal gunung sama pipa snorkel doank yang gue masih bingung mau sewa atau beli sendiri.

Agak sedikit berat ngurusin ini. Terutama untuk moda transportasi karena ini posisinya tanggung. Plus jadwal kereta gak sebanyak di Pulau Jawa. But, it’s fixed.

JULI 2014: A New Comer
Memasuki H-30, tepatnya di H-31, gue diundang ke grup BBM trip ini, dan ada yang mau ikut rombongan kita dari Medan dan Aceh (Aceh,bro... Aceh. Kebayang jauhnya..?). Ikut karena dia gak tau daerah Palembang dan berangkat dari Palembang. So, nambah dua orang lagi, jadi rombongan kini 22 orang total. Welcome, Ryda, and Risnaty. Make yourself at home, this is your temporary family. We are one in Laponta.


26 Juli 2014.
Gue mudik ke Solo deh. Kurang dari satu bulan sebelum ke Krakatau, gue sempet mudik ke Solo. Ckckck.

AGUSTUS 2014: And The Story Begins


12 Agustus 2014.
Gak bisa tidur nyenyak tadi malem. Kepikiran mulu. Way so excited. Ya, sudah menjadi penyakit gue mendekati hari H untuk suatu event tertentu.

Dan ternyata ada 2 orang yang batal, yakni Jek dan Rozi. Oke, tinggal 20. Tapi gak masalah.

13 Agustus 2014.
Packing... Packing... Lumayan banyak yang dibawa, terutama pakaian dalam karena nanti akan basah-basahan. Bags are ready now. Oh iya, hari ini gue masih sempet ngampus bentar, ngurus urusan akademik.

14 Agustus 2014.
Gak ada kegiatan spesial. Di rumah aja, ngumpulin tenaga buat besok, sembari tetep kontak-kontakan sama rombongan biar nanti hari H gak ada halangan. Check dan re-check semua perlengkapan. Snorkel fix gak jadi beli, juga sendal gunung.

15 Agustus 2014
Setengah 5 pagi alarm berbunyi. Kondisi rumah masih sepi. Langsung gue menuju dapur, menenggak segelas air putih, dan kemudian menghangatkan bakso yang dibeli tadi malam untuk sarapan. Ya, gue udah biasa masak sarapan sendiri, jadi gak usah bangunin orang tua yg masih tidur.

Selesai sarapan, langsung mandi pagi. Kira-kira jam 5.20 pagi, gue keluarin motor, dan menjemput si Josua (panggil Uak aja lah ya, males ngetik panjang-panjang).

Jam 6 pagi, gue cusss dari rumah. Jelas pamit dulu dong sama orang tua, gue kan ada karena mereka. Selepas dari rumah, langsung menjemput satu per satu temen gue yang mau nebeng. Dan kemudian langsung menuju ke Stasiun Kertapati.

Tiba di stasiun, rupanya gue udah disambut sama rombongan. Sorry deh udah buat nunggu. Gak pake lama, langsung bagiin tiket. 20 tiket yang udah gue print sebelumnya, dengan panjang total 1,8 meter akhirnya terlepas juga menjadi tiket satuan dengan lebar 9 cm.

Setelah semua kebagian tiket, langsung masuk ke peron dan masuk ke dalam kereta untuk mengatur tempat duduk. Untuk keberangkatan, menggunakan kereta Rajabasa Express, karena selain murah, juga untuk menghemat waktu di Lampung agar tidak mengeluarkan banyak biaya untuk keliling Lampung.


Setalah 12 jam perjalanan, sekitar pukul setengah 9 malam, kami tiba di Stasiun Tanjung Karang, Lampung. Tetap ke rencana awal, cari bis untuk mencapai Kalianda. Namun apadaya, semua bis gak ada yg ke Kalianda. Ada, tapi cuman berenti sebentar kemudian lanjut ke Bakauheni atau Jakarta, atau lainnya. Sementara itu, sang agen travel masihs aja memanggil-manggil kami. Ya, akhirnya setelah tawar menawar, travel deh. Dengan tarif 40rb per orang, 3 mobil disewa untuk ke Kalianda.

Begitu tiba di Kalianda, kita langsung makan malam, sholat, dan bersih-bersih diri, kemudian istirahat. Gue dan Uak yang nungguin temen sholat pun ketiduran di ruang makan RM Siang Malam Kalianda. Dan ditegur halkus oleh pegawainya agar beristirahat di mushola. And goodnight.

16 Agustus 2014.
Jam menunjukkan pukul 2 pagi. Baru 2 jam gue tidur. Tapi udah kayak serasa tidur 5 jam. Cek hape, ternyata ada BBM masuk, dari rombongan Lampung yang katanya mau gabung di RM Siang Malam. Gue bales, tapi gak ada balesan balik. Ya gue tanya aja si Rizky, dan ternyata yg dari Lampung itu lagi tidur di samping Rizky. Oke lah. Oh iya, namanya kalo gak salah inget tuh Danny. Entah Dani atau Danny, Danny aja deh biar keren. Nah, om Danny ini sama temennya (atau pacar, atau istri, atau adiknya kurang tau) berdua. Oke skip. Dari situ, gue lanjut tidur sambil nunggu jam 5. Dan ternyata tidurnya gak nyenyak.

Jam setengah 5 hape gue bunyi. gue kira alarm, gue diemin aja. Dan emang dasar kebiasaan gue masang ringtone yang sama dengan bunyi alarm, gue skip aja tuh telpon. Sampe bunyi lagi, gue cek, ternyata om Zax yg nelpon. Bilang nyuruh siap-siap karena sudah tiba di Pelabuhan Bakauheni dan akan segera tiba di RM Siang Malam. Gue bangunin deh satu-satu temen. Ada yg mandi, ada yg gosok gigi, ada yg cuci muka, dll.

Pertama om Zax yg masuk, nyariin gue. "Om Ezra mana..?"

"Buset, anak PA nih" batin gue.

Oke. Skip lagi. Setelah semua selesai, langsung ke parkiran untuk masuk ke angkot yang sudah di pesan untuk menuju ke Dermaga Canti. Tiga angkot. Maaf udah buat nunggu lama. hehehe. Langsung deh cabut ke Canti. Satu hal yg gue catet, ini supirnya gemuk, dan mobilnya itu lho, pas narik rem tangan gak langsung berenti.

Belum ada setengah jalan ke Canti, mobil berenti untuk ngambil sarapan untuk rombongan kita dan panitia. Dan kemudian lanjut ke Dermaga Canti. Sepanjang perjalanan diisi ngobrol sama sang supir.

Sekitar jam 6 lewat mendekati setengah 7 tiba di Dermaga Canti. Pantainya bagus. Batu gede2 anjir, airnya biru dan asin. Yep, fix kita di pinggir laut.

Sampe di situ, om Sapoy langsung bilang ke kita agar langsung ganti baju, sarapan, dan nanti jam 7 berangkat.

Selesai sarapan, gue mau ganti baju. Tapi liat tempat ganti bajunya bikin niat gue ilang. Antri panjang. Satu orang bisa 10 menitan. Satu antrian paling nggak 5 orang. 50 menit donk baru selesai..? Bisa ketinggalan kapal lah gue jelas.

Di situ otak gue dan kepala gue muter nyari-nyari tempat yg pas. ketemu lah bekas rumah. Well, darurat, asal lumayan ketutup udah cukup lah. Hahaha.

Jam 7, sebelum berangkat ada sedikit briefing dulu. Kita dikasih tau kondisi nantinya gimana di tempat yang akan kita kunjungi dan tinggali. Setelah doa bersama, kita langsung menuju kapal.

Oh iya. Dari Rafauli Trip, rombongan terdiri dari 2 kapal yang diberi kode nama Merah dan Putih yang penumpangnya dibedakan dengan gelang pita yang telah dibagikan sesuai dengan kode warna kapal. Rombongan gue sendiri dapet kode warnah merah. Selain kode kapal, gelang pita juga diberikan untuk menandai apakah peserta menyewa perlengkapan snorkel (kuning/oranye) dan pelampung (hijau).


Sial, kapal kayu nih. Gue dari dulu emang takut naek kapal. Enggak pernah mabok naik kapal, tapi takut. Gue takut lautnya itu. Cuman karena kebawa suasana, gue gak gitu takut jadinya, meski sedikit ada rasa was-was. Thanks, guys. :D

Perjalanan dengan kapal standar sih ternyata. Gak seseram yang gue kira. Mana supirnya nyetel lagu Enter Sandman nya Metallica dan It's My Life nya Bon Jovi, jadi berkurang deh rasa takut gue. Sebenernya ada satu lagi lagu Bon Jovi, cuman gue gak tau karena kecampur bunyi deru mesin kapal, tapi gue tau itu Bon Jovi karena suaranya khas banget. hahaha.

Setelah sekitar 45 menit perjalanan, tibalah di Pulau Sebuku Kecil (bener ya Sebuku Kecil) untuk membagi perlengkapan snorkel (masker, pipa snorkel, dan pelampung) dan kemudian belajar snorkel. Lumayan susah sih untuk gue yang belom pernah berenang sebelumnya. Susahnya di ngatur badannya sama gerakin badan tanpa fin. Soal cara pake pipa dan pernafasan gue gak ada masalah karena emang gue udah sering latihan nafas pake mulut. hahaha.

Selesai latihan, lanjut ke kapal lagi, pindah spot kita ke Pulau Sebuku Besar (bener gak nih, gue sih ngira-ngira aja dari list item yang ada di web sama nebak ukuran. Tadi kecil, sekarang besar.). Di sini lautnya agak dalem. Gue nyebur deh, ada ikan warna item, dan terumbu karang. Baru ini sih liat terumbu karang asli, dan ikan di habitat aslinya.

Asik liat-liat, kepala gue diteken ke bawah sama si Uak yang ngira itu pinggran kapal karena emang gue lagi jelajah pinggir kapal. Alhasil air masuk dan ketelan deh banyak. Asin sumpah. Dari situ gue langsung naek. Tau sendiri, gak bisa berenang, nyoba snorkel. Meski udah pake pelampung ya tetep aja ada rasa takut. Dan gak lama gue denger ada yg bilang kalo dia liat ular laut. Sontak banyak yg naek deh. Dan kapal pun berangkat menuju Pulau Sebesi.

Tiba di Pulau Sebesi, langsung bagi-bagi kamar. Gue kira kamar diurutin berdasarkan siapa yg daftar duluan. Ternyata enggak, di acak. Oke, gak masalah. Dan masalah pun muncul. Nama gue muncul di list perempuan. Semua berantakan. Cuman bukan organizer namanya kalo gak mampu handle masalah sepele gini. Gak pake lama, gue pun udah dapet kamar. Salut sama panitianya.

Setelah bagi kamar, kita diingatkan untuk tidak perlu mandi karena nanti masih mau basah-basahan. Dan benar, setelah makan siang, semua diajak naik kapal untuk dibawa ke satu spot, gak tau namanya apa, lupa nanya. Di sini banyak yg pada foto loncat ke air. Sebagai orang yg gak bisa berenang, terpaksa gue harus melewatkan momen ini.

Setelah itu, lanjut ke Pulau Umang. Deket banget dari Pulau Sebesi. Pulaunya kecil, pantainya berbatu, persis kayak yang di internet. Kalo liat, pasti tau itu Pulau Umang. Agak lama kapal nyari spot untuk merapat ke pantainya. Kapal lain sih banyak dapet spot yang enak, kapal yg gue tumpangin harus dapet tempat berenti yg cukup dalam, sedada lah. Terus pindah lagi, sepinggang. Pindah lagi, sedengkul.

Di Pulau Umang, pada asik foto-foto, karena emang tempatnya bagus buat foto. Ada batu-batu gede. Banyak teripang dan bintang laut. Cukup lama di sini, langsung diajak naik ke kapal lagi untuk melihat sunset di tengah laut.

Begitu kapal berenti, salah satu panitia bilang (lupa siapa, gak dikenalin satu-satu sih ya, pake baju kuning rambutnya keriting) "Ayo, ada yg berani lompat..? Nanti kita langsung lemparin tali, kok."

Dan...byurr. Kapal sebelah udah lompat duluan. Cewek lagi. Di situ Pram mulai terkumpul nyali, dan membuka lompatan pertama di kapal putih. Dan kemudian diikuti oleh yang lainnya. FYI, laut itu dalemnya 30 cm lebih sekian ratus meter lah. Mungkin 100an meter atau 200 entahlah. Itu berlangsung sampe matahari terbenam.

Sayang, sebelum sepenuhnya terbenam, kapal kembali dihidupkan. Dan memang ombak sudah mulai besar. Setelah merapat di dermaga Sebesi, turun ke dermaga pun menjadi perjuangan tersendiri karena ombaknya yg besar.

Selesai dari situ, barulah semua mandi. Membersihkan diri. Rambut yang sudah keras, menjadi halus kembali. Badan gue yang belum dibilas sejak dari Palembang, akhirnya terbilas juga oleh air dan sabun. Kotor memang, noda bisa dibersihkan.

Sebelum mandi, gue sempet cerita-cerita mencoba mengakrabkan diri dengan roommate gue di homestay. Maaf banget lupa namanya siapa, tapi gue inget kalo mereka berasal dari Jakarta. Kantornya di JakPus. Dan sekitar akhir tahun nanti mereka mau lanjut naik gunung, gunung apa gue juga lupa. Banyak pokoknya cerita. Dan dia suggest ke kita, Karimun Jawa. Harus ke situ katanya. Oke, listed. Sementara itu, gue suggest jelas Gunung Dempo di Pagaralam. Hahaha.

Selesai mandi, kita semua langsung makan malam nikmat. Entah menu apa malam itu, yang pasti makan malam gelap-gelapan itu asik banget. Toh backpacker gak pernah ngeluh soal makanan. Selesai makan malam, ada sedikit briefing untuk pendakian besok. beberapa info yang didapat:
  • Besok dibangunkan jam 2 pagi guna menghindari ramainya puncak dan mengejar sunrise.
  • Pagi gak perlu mandi, cuci muka, atau gosok gigi. Kita dekil2an sama-sama.
  • Pendakian tergantung status gunung. Jika memang tidak boleh, kita hanya menikmati dari laut, dan jika ternyata di tengah pendakian status naik kita harus turun secepatnya, karena memang gunung ini masih aktif dan sering "batuk-batuk".
  • Yg punya alat penerangan, mohon membimbing mereka yang tidak memiliki alat penerangan
  • Yang pertama mengibarkan bendera, dapat trip gratis ke Kiluan.
Selesai briefing, kebanyakan kembali ke homestay masing-masing untuk mengumpulkan tenaga untuk pendakian besok. Sementara itu gue, Rizky, Dini, dan Uak jalan-jalan ke dermaga sebentar, minum kelapa muda dan segelas teh manis hangat di pinggir dermaga. Banyak dijumpai orang sedang bertelponan dan internetan karena memang sinyal hanya ada di dermaga. Setelah itu, kita ke homestay masing-masing untuk tidur

17 Agustus 2014: Dirgahayu, Indonesiaku.
Dan memang benar. Begitu dibangunkan, keadaan desa gelap gulita karena memang listrik di situ hidup hanya dari jam 6 sore sampai jam 12 malam. Mana perut gue mules lagi pas dibangunin. Gelap2an deh terpaksa.

Oke, selesai dari situ, gue keluar, bareng rombongan dari homestay dan entah dari mana. Di tengah jalan gue sadar snorkel ketinggalan. Balik deh gue gelep-gelepan. Senter gue pinjemin ke rombongan gue tadi, sementara gue gelep-gelepan sendiri balik ke homestay untuk ambil snorkel bermodalkan lampu dr hape. Dan langsung ke dermaga seperti yang sudah distruksikan sebelumnya.

Setiba di dermaga, suasana gelap gulita. Gue bingung. Ke mana panitia..? Apa mau ngerjain kita..? Mana angin kenceng lagi, dan dermaga cukup rame. Kapal gak ada satupun yang nyala. Gak lama panitia tiba, dan kapal dihidupkan. Semua masuk ke kapal. Gak ada satu orangpun yang dibolehin duduk di atas kapal karena memang anginnya kencang dan ombaknya deras.

Gue sedikit bersyukur karena bentuk kapal rombongan putih ada tempat tidur dalamnya yang muat nampung semua penumpangnya. Entah kapal merah ada gak ruangan dalemnya, belom pernah masuk soalnya. Gue memilih untuk tidur di dalam karena emang gue ngantuk banget. Gue tidur bentar banget dari Palembang sampe Sebesi kemaren. Denger cerita sih banyak yang muntah dan mabuk akibat ombak yang gede2.

Setelah sekitar 2 jam dihempas ombak, sekitar pukul 4 kita tiba di pantai Gn Anak Krakatau. Pantai berpasir hitam. Bukan pasir sebenarnya. Menurut info yang gue baca di media beberapa pekan sebelumnya, itu adalah abu vulkanik dari Anak Krakatau. Dan emang sih lebih halus dari pasir.

Briefing sebentar. Diberitahukan agar kita tidak sok tahu dengan membuka jalur sendiri, karena salah jalur kita dapat mengarah ke daerah aliran lava atau ke jurang yang mengarah langsung ke laut. Jika lelah dan tidak sanggup serta ketinggalan rombongan, tunggulah di titik anda berhenti, jangan mencoba memotong jalan. Begitu kata panitia.

Pendakian pun dimulai. Memasuki hutan gelap, dengan sinar dari senter, mengikuti jalan yang telah ada. Sekitar 15 menit mungkin, keluar dari hutan, dan langsung dihadapkan dengan medan miring. Di sini pendakian dimulai. Pasir membuat pendakian sedikit sulit, berkali-kali kaki gue kepeleset akibat batu yang gue injek ternayata goyang.

Setelah sekian banyak pemberhentian, gue tiba juga di puncaknya. Bukan puncak beneran sih, tapi titik maksimal yang diperbolehkan oleh penjaga setempat untuk pendakian karena puncaknya berbahaya untuk didaki. Tiba di puncak, gue difoto sama om Zax.
Cheeeese...

Setelah semua di puncak, upacara kecil-kecilan pun dimulai. Sembari memberikan hormat kepada Sang Saka Merah Putih, Indonesia Raya pun berkumandang (cerita lebih lengkap, klik: Secuil Kisah di Puncak Sang Anak Raksasa).

Selesai upacara dan foto-foto, serta sarapan. Kita lanjut dibawa ke Lagoan Cabe yang kata om Sapoy itu surganya Krakatau. Kita lanjut. Pengen banget gue snorkeling. Tapi apa daya, gue udah capek banget sih. Jadi ya gue pilih istirahat di kapal.

Selesai snorkeling, semua kembali ke kapal untuk kembali menuju ke Sebesi. Seperti yang disosialisasikan kemarin, semua langsung bersih-bersih diri, packing, dan makan siang. Selesai makan siang, ada sedikit briefing untuk perjalanan pulang nanti.

Selama perjalanan kembali ke Dermaga Canti, kapal tidak ada perbincangan seperti ketika berangkat ke Sebesi. Semua lelah. Banyak dari peserta yang harus bekerja Senin nanti. Sedangkan beberapa dari rombongan kami ada yang masih lanjut ke Kiluan dan Derawan.

Tiba di Siang Malam, kita berpisah.

22 orang yang bergabung di RM Siang Malam, harus berpisah dengan rombongan di RM Siang Malam. Jabat tangan dengan om Sapoy sambil mengucapkan terima kasih menandakan perpisahan rombongan kami dari seluruh peserta.

Dari 22 orang, hanya 9 orang yang kembali ke Palembang sementara yang lain harus melanjutkan perjalanan mereka ke Lampung. 9 orang tersebut adalah gue, Rizky, Pram, Buyung, Dini, Uak, Farid, Apri, dan Melak.

Ternyata masalah belum selesai. Moda transportasi masih belum diputuskan antara travel ataukah bis malam. Dan ternyata travel lebih dahulu tiba. Sehingga dipilihlah travel.

We're going home, buddies.

18 Agustus 2014
Pukul 4 pagi travel memasuki kota Pelambang dari Ampera. Dikarenakan travel yang kami tumpangi tidak memiliki pool di Palembang, kami diturunkan di daerah Sekip. mampir sebentar ke rumah Pram. Ada yang istirahat, ada yang menunggu dijemput orang tua masing-masing. namun gue, Uak, dan Apri memilih lanjut pulang.

Setengah 5 gue jalan ke Simpang Kamboja nunggu angkot atau bis kota yang mana duluan. Dan ternyata si Apri dijemput duluan.

Akhirnya gue putuskan untuk lanjut jalan lagi sekitar 3 atau 5 km ke arah Bangau untuk nyari angkot. Dan benar, setibanya di situ, ada angkot satu, langsung disetop.

Jam 6 kurang tiba di rumah.

Setelah 96 jam perjalanan, 22 orang, 4 provinsi berbeda, satu cerita, satu tujuan: mengibarkan Sang Saka Merah Putih di puncak Gn Anak Krakatau, berakhirlah sudah perjalanan kali ini.

Terima kasih Tuhan Yang Maha Esa karena diperbolehkan untuk menjejakkan kaki di Gn Anak Krakatau ini, dan kembali dengan selamat. Terima kasih buat semua yang sudah terlibat di sini. Terima kasih buat Rafauli Trip atas trip yang gak bakal gue lupain seumur hidup, karena ini pertama kalinya gue mandaki gunung, dan semoga ini menjadi permulaan pendakian gue yang berikutnya. Buat fotografer dari Rafauli Trip, yang sudah mengabadikan momen ini. Buat bapak yang (maaf) saya lupa namanya, terima kasih sudah membolehkan kami tinggal di rumah bapak selama dua hari, maaf kalau merepotkan bapak dan keluarga. Buat roommate yang dari Jakarta, senang bisa kenalan sama anda-anda sekalian, dan maaf kalau saya lupa nama anda satu per satu, yang pasti Karimun Jawa akan selalu saya ingat. Untuk rombongan Laponta (Rizky, Uak, John, Apri, Farid, Dini), rombongan dari FISIP UNSRI 2011 juga terima kasih sudah mau ikut liburan sama saya. Untuk tante Rida dan Tante Ina, terima kasih karena sudah percaya sama rombongan kami untuk mengantarkan dari Palembang ke Lampung. Untuk om Danny, meski kita ketemu bentar, terima kasih juga.

Semoga tali persahabatan yang sudah kita rajut selama trip ini tidak terlepas begitu saja dengan berakhirnya trip ini. Semoga kita bisa ketemu lagi di trip lain, mungkin di Sabang (sesuai janji saya ke tante Ina, entah kapan terlaksana), atau ke Karimun Jawa untuk membuktikan apakah memang diving spot di sana menakjubkan. Atau mungkin di tempat lainnya. See ya, my friends.
























Spotted a Slash



Dugong nyasar















LAPONTA FC




MERDEKA..!!!
====================
"Once you have traveled, the voyage never ends, but is played out over and over again in the quietest chambers. The mind can never break off from the journey." -Pat Conroy
==========KRAKATAU 17 AGT 2014==========


This amazing trip was provided by:

Comments

  1. trims dah menulis dan bercerita perjalanan tripnya, sebagai ucapan terimakasih kami link ini kami masukan ke web kami.... salam trip

    ReplyDelete

Post a Comment